728x90 AdSpace

Arsip BSC
  • Berita Terbaru

    7 Manusia Harimau... Antara Film, Sinetron dan Novel....!!!

    7 Manusia Harimau... Antara Film, Sinetron dan Novel....!!! - http://arsip-bsc.blogspot.com/
    Versi Film (1986)
    Sebuah film horor yang berdasarkan sebuah kepercayaan mistik. Gumara (Ray Sahetapy) datang ke desa Kumayan untuk jadi guru, di samping mencari ayah kandungnya. 

    Sejak kedatangannya di hari pertama, ia sudah menghadapi hal-hal aneh. Bahkan kunjungannya ke Lebai Karat (El Manik) membuat Gumara menghadapi harimau jadi-jadian. 

    Untung Harwati (Anneke Putri), putri Lebai Karat sempat melerai. Tanpa disadari, Gumara memiliki keampuhan sama. Harwati ini kemudian jatuh cinta pada Gumara. Begitu juga muridnya yang terpandai, Pita Loka (Shinta Kartika Dewi).

    Kemudian diketahui bahwa Gumara adalah anak haram Lebai Karat. Gumara ingin memutus keampuhan harimau jadi-jadian. Enam harimau jadian lainnya tersinggung. Lima di antaranya menyerang Gumara, yang dibela ayahnya, Lebai Karat. Mungkin bisa dibilang film mistik yang paling lumayan dan masuk akal.

    SutradaraImam Tantowi
    ProduserHandi Muljono
    Penulis
    Pemeran
    Shinta Kartika Dewi
    Etty Nurbaety

    7 Manusia Harimau... Antara Film, Sinetron dan Novel....!!! - http://arsip-bsc.blogspot.com/
    Versi Sinetron
    Gumara adalah seorang guru yang minta ke dinas untuk dipindahkan ke sebuah desa di Bengkulu. Saat di Kecamatan Kayu Lima, ia merasakan udara dan alam yang cocok dengan habitatnya. 

    Menurut neneknya, itu adalah tempat lahir ayahnya yang bernama Peto Alam. Dikarenakan terancam, ibu beserta neneknya membawanya lari dari Desa Kumayan yang merupakan sebuah desa di Kecamatan Kayu Lima yang selalu diliputi kabut, kabut pegunungan yang sekaligus kabut misteri yang sulit diterima logika. 

    Penduduk desa tetangga Kumayan memberi julukan yang sangat menyeramkan bagi desa itu, yaitu "gudang ilmu hitam". Di sana bersemayam para manusia yang memiliki ilmu harimau yang sebenarnya untuk menjaga kebun kopi mereka yang luas dari gangguan pencuri yang takut kalau melihat harimau. Ayah dan ibunya adalah keturunan ketiga manusia harimau, dan ia merupakan keturunan keempat. Ia menganggap itu hanyalah mitos belaka.

    Sesampai bus yang mengantarnya, lingkungan sekitar sudah sepi. Di saat sedang berjalan-jalan, ia ditemui Yunus yang mengendarai sepeda motor. Yunus merupakan pesuruh sekolah tempatnya akan bertugas, dan mengantarnya ke rumah dinas. Belum lama sesampainya di rumah dinasnya, ia menanyakan rumah Lebai Karat kepada Yunus. Dari pesuruh sekolah itu, ia mendapatkan informasi tentang Desa Kumayan. Pada saat itu, seseorang menguping dari balik jendela rumah.

    Tidak terlalu lama setelah Yunus pergi, tiba-tiba ia mendengar suara harimau dan melihat seekor harimau yang besar menyelinap masuk ke dalam semak-semak di samping rumah dinasnya. Kejadian itu membuatnya penasaran, diambilnya senter dan ia keluar rumah. 

    7 Manusia Harimau... Antara Film, Sinetron dan Novel....!!! - http://arsip-bsc.blogspot.com/
    Beberapa cobaan ia temui dalam perjalanan, dari seorang gadis yang meminta pertolongan, hingga pertemuannya dengan Humbalang yang juga ternyata keturunan manusia harimau. 

    Ternyata Lebai Karat tidak menyukai kehadiran dirinya, bahkan sempat akan menyerangnya. Untungnya anak gadis Lebai Karat yang bernama Karina langsung mengingatkan Lebai Karat. Gumara langsung pulang dengan perasaan kaget dan sedikit takut.

    Banyak hal-hal baru yang Gumara temui di lingkungan barunya, mulai dari gangguan di rumahnya, bahkan ia pun sempat harus masuk penjara karena dituduh membunuh, kena teluh, sampai menjadi perhatian para keturunan manusia harimau lainnya seperti Lebai Karat, Putih Kelabu, Rajo Langit, dan Humbalang. 

    Mereka mulai mencurigai bahwa Gumara adalah manusia harimau ketujuh yang selama ini mereka tunggu untuk menyempurnakan kelompok mereka. Gerak-gerik Gumara sangat diperhatikan, karena jika ia menolak kelompok tersebut maka nyawanya bisa terancam. Tidak hanya itu, Gumara juga harus dihadapkan kepada dua gadis cantik, Karina dan Pita Loka. Mereka keturunan manusia harimau, maka keduanya memiliki kesaktian dan pintar. Mereka berdua juga bersekolah di tempat Gumara mengajar.

    Gumara terlibat lebih dalam di lingkungan Kumayan. Awalnya ia hanya ingin menjadi guru yang mengajar fisika dan matematika serta mengenal sejarah hidup silsilah keluarganya, tetapi ternyata kehadirannya di Desa Kumayan menimbulkan kemelut yang berkelanjutan.

    GenreDrama
    Legenda
    Laga
    FormatSinetron
    PembuatSinemArt
    PenulisImam Tantowi
    SutradaraKarsono Hadi
    PemeranSamuel Zylgwyn
    Ochi Rosdiana
    Syahnaz Sadiqah
    Willy Dozan
    Adjie Pangestu
    Boy Hamzah
    Komposer lagu temaPurwacaraka
    Lagu pembukaRasa Ini Indah - Utopia
    Lagu penutupRasa Ini Indah - Utopia
    Negara Indonesia
    BahasaIndonesia
    Jumlah episode32 (7 Desember 2014)
    Produksi
    Produser eksekutifElly Yanti Noor
    ProduserLeo Sutanto
    PenyuntingHeru Hendriyarto
    LokasiJakarta
    Bengkulu
    Durasi±50 menit per episode
    Rumah produksiSinemArt Production
    Siaran
    Saluran asliRCTI
    Format gambar(SDTV) (480i)
    Format audioStereo
    Dolby Digital 5.1
    Siaran sejak8 November 2014

    7 Manusia Harimau... Antara Film, Sinetron dan Novel....!!! - http://arsip-bsc.blogspot.com/
    Versi Novel/Buku
    Perbedaan dengan versi novel dan film :

    Berikut ini beberapa perbedaannya dengan novel Tujuh Manusia Harimau dan film 7 Manusia Harimau:

    • Latar yang digunakan dalam cerita sinetron ini adalah Bengkulu.
    • Ada beberapa tokoh utama yang namanya diubah untuk penyesuaian yang bertujuan untuk unsur estetika, misalnya Harwati diganti dengan Karina, Lading Ganda diubah menjadi Rajo Langit, dan beberapa tokoh lainnya.
    • Istilah dan bahasa yang digunakan di sinetron diselipkan kosakata dan dialek dari bahasa daerah yang lazim digunakan di daerah-daerah Bengkulu seperti yang biasa digunakan penutur bahasa Melayu Tengah dan bahasa Rejang.
    • Inyik dijadikan istilah untuk menyebutkan harimau jadi-jadian. Istilah ini tidak ditemukan pada versi novel dan film.
    Diposting oleh Poerwalaksana M.Djayasasmita
    Arsip BSC Updated pada: Selasa, Desember 09, 2014
    Poerwalaksana

    Poerwalaksana is a freelance web designer and developer with a passion for interaction design.

    Facebook Group: Bandung Social Community

    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 komentar:

    Posting Komentar

    Item Reviewed: 7 Manusia Harimau... Antara Film, Sinetron dan Novel....!!! Rating: 5 Reviewed By: Poerwalaksana M.Djayasasmita
    Scroll to Top